PROMO SUZUKI MOBIL DEPOK Dapatkan promo mobil suzuki terbaru dan terlengkap. PROMO SUZUKI MOBIL DEPOK Unit Ready Stock PROMO SUZUKI MOBIL DEPOK Diskon & Hadiah berlimpah PROMO SUZUKI MOBIL DEPOK Proses Cepat PROMO SUZUKI MOBIL DEPOK
Menu
Model
Beranda » News » Pentingnya pemeriksaan “wheel alignmen” jaga suspensi dan ban mobil

Pentingnya pemeriksaan “wheel alignmen” jaga suspensi dan ban mobil

Dipublish pada 12 February 2022 | Dilihat sebanyak 67 kali | Kategori: News

Jakarta (ANTARA) – Memberikan perhatian terhadap kaki-kaki kendaraan dapat memberikan ketenangan dalam bertransportasi serta mendeteksi masalah yang muncul secara lebih dini.

Salah satu masalah di kaki-kaki kendaraan yang sebaiknya dihindari adalah roda yang tidak selaras dan dapat mempengaruhi suspensi dan kondisi ban. Hal itu dapat dicegah dengan pemeriksaan wheel alignment secara berkala, untuk memastikan kondisi roda sudah selaras antara Camber, Caster, Toe, dan Kingpin Inclination.

Menurut Hariadi, Asst. to Service Dept. Head PT Suzuki Indomobil Sales (SIS), wheel alignment berfungsi memastikan stabilitas suspensi kendaraan agar bekerja dengan baik dan membuat usia roda lebih awet.

“Saat melakukan pemeriksaan wheel alignment, yang perlu diperhatikan adalah Camber, Caster, Toe, dan Kingpin Inclination untuk memastikan bahwa sudut ban dapat terpasang dengan baik karena hal tersebut dapat mempengaruhi cara ban bersentuhan dengan jalan,” kata dia dalam siaran pers, Sabtu.

Baca juga: Harga mobil Ertiga edisi spesial hanya Rp 250 jutaan, dapat apa aja?

Baca juga: Enam tips berkendara aman di musim hujan

Camber

Camber adalah tingkat kemiringan roda pada bagian atas apabila dilihat dari sudut vertikal. Pemeriksaan ini untuk memastikan sudut ban tidak miring ke dalam atau ke luar.

Apabila camber tidak sejajar/selaras, mungkin dipengaruhi kerusakan pada bantalan yang aus, suspensi roda, atau sambungan joint. Camber memiliki dua jenis sudut, yaitu positif dan negatif.

Untuk positif, bagian atas memiliki kemiringan ke arah luar. Hal ini bertujuan untuk menyeimbangkan ban bagian bawah yang tertekan ke luar saat dibebani dan beban pada steering berkurang.

Sedangkan negatif, bagian atas memiliki kemiringan ke arah dalam yang berfungsi untuk mengupayakan kendaraan stabil dan juga lurus. Camber negatif biasanya digunakan untuk mobil yang memiliki ground clearance rendah atau ceper atau mobil balap yang membutuhkan kestabilan tinggi saat berbelok tajam dengan kecepatan tinggi.

Caster

Caster adalah sudut dari garis simetri kingpin dan garis vertikal di bidang datar. Sudut ini berfungsi menyeimbangkan kemudi, memberikan stabilitas, dan menyeimbangkan kendaraan ketika di jalanan menikung.

Caster diatur agar sudutnya tetap di tengah, agar sumbu kemudi tetap lurus dan seimbang, karena apabila tidak seimbang maka mobil akan mengarah ke satu sisi saja.

Caster terdiri dari dua jenis yaitu positif dan negatif. Caster positif yaitu posisi ketika bagian atas roda mengarah ke belakang kendaraan. Caster positif ini membuat titik pusat permulaan dari singgung ban dengan jalan ada di belakang titik potong sumbu kingpin.

Sedangkan Caster negatif, posisi ketika bagian atas roda mengarah ke depan kendaraan. Ada juga caster nol yakni ketika garis simetri pada kingpin atau tumpuan sejajar bersama garis vertikal yang datar. Kelebihan caster adalah membuat roda kemudi kembali lurus ketika pengemudi membelokkan kendaraan.

Toe

Toe adalah sudut yang berbelok ke dalam atau ke luar apabila dilihat dari atas menggunakan alat ukur. Apabila terjadi kesalahan maka dapat mempercepat keausan roda. Berbeda dengan caster dan camber, pengukuran toe menggunakan satuan inci.

Toe sendiri terbagi dua jenis yaitu toe in dan toe out. Pemeriksaan ini adalah untuk memastikan bahwa sudut ban tidak terlalu belok ke dalam atau ke luar atau perlu disesuaikan.

Apabila jarak antara roda kanan dan kiri sudah sesuai, dan bagian belakangnya sudah sesuai, maka laju mobil akan seimbang dan dapat berjalan lurus.

Kingpin Inclination

Kingpin Inclination adalah sudut terhadap garis vertikal dan bisa dilihat dari bagian depan kendaraan, atau disebut juga Steering Axis Inclination yang dapat menimbulkan jarak offset semakin kecil.

Pemeriksaan ini berfungsi untuk mengetahui kestabilan kemudi ketika menggelinding di sekitar kingpin. Ketika kendaraan berhenti, maka gaya jadi lebih kecil untuk memutarkan kemudi. Kemudian pemeriksaan ini juga dapat menciptakan pengaruh self centering yang lebih kuat, membuat roda depan yang dibelokkan saat melewati tikungan dapat kembali lurus ke depan.

“Pentingnya melakukan pemeriksaan wheel alignment atau spooring adalah untuk menghindari kondisi mobil yang tidak seimbang atau tidak berjalan lurus dan sangat penting dilakukan setidaknya enam bulan sekali,” kata dia.

“Apabila mobil terkena benturan, sering melewati jalan yang berlubang, kemudi terasa berat, tidak stabil, roda tidak kembali dengan baik, dan ban cepat aus, pengendara dapat melakukan pemeriksaan di bengkel resmi Suzuki yang tersebar di seluruh Indonesia dan akan ditangani oleh teknisi yang sudah berpengalaman untuk menjaga kondisi mobil tetap stabil ketika sedang digunakan dalam jarak dekat maupun jauh,” tutup Hariadi.

Baca juga: Rins ingin Suzuki benahi sisi aerodinamika

Baca juga: Ignis GX isi kekosongan Karimun hingga fitur baru Windows 11 diujicoba

Baca juga: Suzuki optimalkan Ignis GX sambil persiapkan pengganti Karimun

Pewarta:
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2022

Bagikan

Belum ada komentar

Artikel Menarik Lainnya

BMW dan Mercedes-Benz jual usaha patungan ke Stellantis

Dipublish pada 3 May 2022 | Dilihat sebanyak 10 kali | Kategori: News

Jakarta (ANTARA) – BMW dan Mercedes-Benz menjual usaha patungan car sharing atau berbagi mobil Share Now ke Stellantis, dengan harga yang tidak diungkapkan ke publik, kata perusahaan dikutip dari Reuters pada Selasa. Penjualan tersebut mengikuti mundurnya Share Now dari pasar... selengkapnya

Jangan merokok di dalam mobil, ini bahayanya

Dipublish pada 26 September 2021 | Dilihat sebanyak 90 kali | Kategori: News

Jakarta (ANTARA) – Salah satu kebiasaan buruk yang dilakukan pemilik mobil adalah merokok di dalam kabin, padahal kegiatan itu memberikan dampak buruk bagi kesehatan juga kebersihan kendaraan. Merokok sambil mengemudi juga mengganggu konsentrasi, sebab salah satu tangan harus memegang setir... selengkapnya

Mitsubishi kolaborasi dengan 5 merek otomotif kembangkan ekosistem EV

Dipublish pada 27 May 2022 | Dilihat sebanyak 2 kali | Kategori: News

Jakarta (ANTARA) – Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) berpartisipasi dalam kolaborasi “EV Smart Mobility – Joint Project”, yang terdiri dari lima distributor resmi otomotif Jepang, yakni Toyota, Nissan, FUSO, Isuzu, dan Mitsubishi Motors. Baca juga: SDM berperan penting... selengkapnya

Our Office

PT. Sejahtera Armada Trada
Jl. Margonda Raya No.373, Pondok Cina, Kecamatan Beji, Kota Depok, Jawa Barat 16242

Live Chat
Online Senin-Sabtu (08:00 – 16:00) WIB

Lorem Ipsum Dolor Sit Amet

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Praesent consectetur purus sed risus molestie porta. Integer leo diam, pretium auctor tellus a, semper laoreet urna.

In vestibulum ante quis laoreet volutpat. In lacus lacus, ultrices at leo vitae, fringilla blandit quam.